(penting) Jadi Pasien Harus Kritis

cerita dokter di tanah air, kota besar khususnya yang tidak menyenangkan sering banget kita dengar/baca.

sering dengar cerita teman saya, bahkan ada salah satu teman, yang mendapat salah tindakan. Akhirnya menyebabkan beliau harus treatment 2 tahun di Singapur!  pengalaman kurang menyenangkan dari seorang berprofesi dokter spesialis, saya alami  sendiri Kamis yang lalu.

Seperti yang saya cerita di postingan sebelumnya, I got sick even before I flew to Bintan. Sampai di Bintaro, saya pun ke dokter umum hari Selasa pagi.

Karena kuping  masih sakit, dan treatment dari dokter umum ngga mempan,saya  pun rencana berobat ke dr THT.

Hanya ada 1 dokter yang praktek hari Kamis malam itu di RS. ngga ada pilihan lain.

Sampai di ruangan dokter, di cek Telinga Hidung Tengorokan, saya disuruh X-Ray daerah muka. Hasilnya? tulang pipi saya penuh “air”.

Dokter B :  “ini air semua dia bla bla bla (bahasa kedokteran)

gw : Bahasa Indonesianya aja deh dok? saya sakit apa?

DB : “kamu kena sinusitis parah. Kalau kamu konsultasi ke dokter seluruh dunia juga PASTI disuruh operasi. operasi aja besok Sabtu jam 9.  besok sore (jumat) sudah harus masuk ya? Kamu baru bisa keluar 5 hari setelah operasi. Rabu baru pulang. Operasinya sendiri sebentar, cuma 1 jam. Operasi sedang lah.

gw : ha? Lama banget? lebih lama dari saya operasi cesar dulu? bentar dulu deh. saya cek plafond asuransi saya dulu. ada kerjaan belum selesai dan anak saya lagi sakit.

Dr B : kamu kan di asuransi kantor. Takut kamu? pokoknya booking kamar bla bla bla. Nih lihat nih kata lab, kamu sinus akut. (intinya nih dokter agak nge-push biar saya operasi) 

gw : terus obat saya dari dokter Rahayu? saya habiskan ? (dokter umum yang saya datangi hari Selasa)

Dr B : *tanpa melihat resep obat* Ngga usah. Percuma. Denger kamu suaranya bindeng saya udah tau kamu Sinus parah.

*mulai ngga simpatik*  kalau suara bindeng abis nangis ato flu  juga pasti bindeng, bukan? Dikira pasien bodoh kali ya?

DR B :* sumringah ngetik di komputer nyiapin tindakan untuk operasi saya, dia nunjukin foto blio sama anak pertama, presiden kedua RI. Go Figure!*

Nih, foto saya sama orang terkenal. Dia aja berani operasi.

gw : Ngga kenal

Dr B : lihat donk baik baik.

gw : ngga tau, ngga peduli

Dr B : kamu orang Indonesia bukan sih? kok ngga kenal dia

gw : *karena sudah hilang respek* Saya besar di Muncie, Indiana dulu. Dokter tau ngga lokasinya dimana? Pernah conference disitu?

Dr B : nyengir,* pasti karena tidak tahu. Manusia dari era Orde Baru! Foto dengan salah satu orang  yang membuat Infrastruktur negeri ini ketinggalan puluhan tahun dia bangga-banggain. Aneh! 

Ntah kenapa, masih saya urus tuh bookingan kamar sesuai plafond asuransi plus prakiraan harga operasi yang bisa habis IDR 30’mio, khusus untuk tindakan saja, kamar operasi, di luar harga kamar, dokter visit, etc. saya sudah mulai ragu. Teman-teman kuliah dulu di grup pada teriak

second opinion dulu! jangan iya aja kata dokter.

Pas saya bayar ongkos berobat plus farmasi, you know what? DOKTER B MERESEPKAN OBAT YANG SAMA!

Saya langsung komen ke bagian admin: duh! Ngehe banget nih dokter! Kalaupun saya harus dioperasi, saya tidak mau sama dokter B. akhirnya saya batalkan operasi.Jujur, saya takut kalau harus operasi sama dokter yang menurut saya “matre” gini. Pasti ada yang dikejar sama dia.

Saya sempat konsultasi sama teman SMA saya, Eddi yang dokter umum. Blio sewot sampai bilang “lebay amat sih! Loe batuk pilek bikin kuping loe budek aja operasi. Loe ke tempat gw aja!” sayapun sedikit lega.

Besok pagi, setelah heboh di grup Trojanwati karena apa yang terjadi sama saya, tidak menunjukkan hal yang sama dengan kawan-kawan penderita sinus yang parah. Kak Uchi bilang, kalau sinusnya kumat, daerah  tulang pipinya bisa mengeras dan sakit kepala yang luar biasa. Hal ini tidak kejadian di saya!

jumat pagi itu juga,  saya ke rumah sakit lain di daerah BSD. Rasanya kalau masih berobat ke RS yang sama si Bintaro, pikiran saya sesama mereka masih sungkan-an. Di Eka Hospital, ada Dokter yang memang ahli sinus dan gendamg telinga. Rekan saya Sunu, dulu pernah disuruh operasi juga sama Dr B, lalu dia cari second opinion ke RS yang sama. Ntah dokter yang kedua ini sama apa bukan. Dr Y namanya.

Sama dr Y, pastinya dicek ulang, telinga saya di foto. Dan dia bilang :

Dr Y: “saya nih korban dioperasi  sinus 4 kali waktu kecil. kita treatment dulu saja ya?”

gw : kata rontgen saya sinus akut dok.

Dr Y : accut disini artinya  (tahap) awal. Bukan kayak bahasa sehari hari yang kita pakai artinya parah

gw : *makin menggerutu dalam hati! gila ini dokter tadi malam! misleading gini informasinya*

Jadi beliau menganjurkan fisioterapi ke saya ada 6 rangkaian plus beberapa obat yang harus diminum. Sebelum meresepkan obat baru dia bertanya dengan dokter umum sebelumnya dikasih obat apa saja. Malah biar beda RS, Dr Y masih mau tau saya sudah minum obat apa saja.

Pendek kata, saya ke fisioterapis, muka saya disinar. Dokter Fisioterapis di Eka Hospital malah nanya ke saya

“Kamu kemaren ngga sakit kepala, kok main disuruh operasi saja sih?”

Saya jawab : “ya saya ngga ngerti dok. Makanya saya bela-belain ke sini cari second opinion. This is my body, saya yang keluar uang kok. Main dipaksa gitu!Tadi malam lho saya kesananya”

well pendek kata, sampai saat ini sudah dua kali treatment, air yang bersarang di rongga hidung dan pipi saya “turun” ke tenggorokan. Masih ada beberapa sesi lagi. Saya tidak boleh naik pesawat dan renang dulu untuk 14 hari kedepan.

So guys, saya jadi merinding. seandainya saya jadi operasi dan masih ngga enak/sakit, saya rasa  Dr B tipe yang berdalih:

  • sesuai prosedur (padahal tidak ada observasi/treatment sebelumnya)
  • Kode etik dokter, or whatever the sh*t these kind of doctors usually say
  • Dokter juga manusia.

Kita sebagai pasien memang harus kritis  pakai banget!

 No wonder:

  • Pasien yang ngga punya duit cenderung cari pengobatan alternatif sepert orang pintar, dll
  • the haves fly to Penang or Singapore for second/third options! 

and you know what? setelah saya kross check, operasi sinus cuma makan waktu 2-3 hari di RS, ngga perlu sampai 6 hari seperti anjuran Dr B. Bingung saya sama tujuan profesi/hidup dokter ini? Semoga pasien  beliau berikutnya juga kritis! 

I wish profesi dokter/RS kayak gini ada reviewnya juga macam hotel di agoda dot com dan/atau supir uber! Tapi ntar ngambek lagi. Padahal kan supaya Walk-in-patient kaya saya jadi punya bayangan siapa yang harus dihadapi :)) Ngga buang buang waktu dan uang.

Now I (we, rekan Trojanwati juga) have two-blacklisted-doctors! 

Advertisements

8 thoughts on “(penting) Jadi Pasien Harus Kritis

  1. Aku ada sinusitis Mbak, parah. Kenapa dikatakan parah? Karena sakitnya bikin kepala kayak pecah, ingus sampai warna hijau, rahang sampai mengeras dan ga bisa buka mulut, demam tinggi banget. Itu kondisi dulu sewaktu aku kerja di Surabaya. Lalu periksa ke dokter di klinik, di foto, disuruh langsung operasi karena nanahnya sudah memenuhi pipi. Langsung operasi cuma dibius di bagian hidung saja. Operasinya pun dalam posisi duduk, aku bisa lihat itu nanah memenuhi pispot tempat pembuangan. Satu jam setelah operasi, langsung bisa pulang dan minggu depannya disuruh balik lagi untuk operasi pipi satunya (ga bisa langsung dua kali operasi dalam satu waktu). Ga perlu pakai nginep dan cuma satu kali berobat jalan. Biayanya total 2 juta (tahun 2006), dibiayai kantor. Setelah operasi, lumayan membaik. Dan sejak di Belanda semakin membaik karena mungkin udaranya ya. Aku ga pernah sakit kepala lagi sekarang karena sinusitis, ga pernah berdarah lagi hidung kalau udara dingin. Padahal dulu setelah operasi masih mengalami itu. Jadi memang benar, sebagai pasien musti kroscek sana sini, apalagi kalau biayanya agak ga masuk akal dan dokternya nampak matre. Semoga semakin membaik mbak.

    • wah Deni! Terima Kasih sekali sharingnya. saya ngga sama sekali yang Deni tulis di atas lho!!! cuma kuping masih sakit sebelah kanan.
      hamdalah kemaren masih sadar, bisanya saya panik ngga jelas.

  2. Astaga Ky noraknya dokter ituuu nunjukin fotonyaaaa ampuun Ky itu profesi dokter ya hiks. Jahatnya kalo kebayang ketemu sama orang yang takut dan jadi malah terintimidasi, ya iya kalo cuma uang aja yang ‘melayang’ kalo tindakannya yg based on matrenya ini malah bikin sakitnya parah gimana cobaaa di mana hatinyaaaaaaa issssssh. Sama orang sakit berani beraninya dia begituuu again hatinya di manaaaaa. 30 mio hastaga dan se-sepele itu dia gegara dia anggap dibayarin asuransi kantor *ngeri*

    • gw pikir pikir serem ih Sondang. Duh, Alhamdulilah ada guna juga norak tiap tiap bentar nanya di Group teman teman perempuan ya. Makin ngga simpatik sama dokter B, semoga dokter model begini hilang oleh waktu dan pasien yang tambah cerdas deh.

  3. aku juga ada masalah sinus di maksilaris kiri kanan, mbak…udah bertahun, tapi dokternya nggak nyuruh operasi. kalau lagi radang, aku nggak bisa bangun karena kepala sakit luar biasa. 2 bulan dalam setahun, aku pakai obat semprot supaya lendir mudah keluar dari rongga sinus, efeknya baiknya bisa setahun. Kalau udah mulai mampet mampet lagi, semprot lagi dan ada obat alerginya juga. so far, aman…. Radang sinusku emang karena alergi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s