ngga sukses ternyata

seperti yang gue cerita , gue emang nge-gym lagi sejak Juni 2008 ini.
Berhenti pas bulan puasa, karena gue ngga yakin tetap kuat sholat taraweh setelah nge-gym,
abis lebaran dimulai lagi. Berkat kombinasi nge-gym, puasa ramadhan, puasa syawal, puasa qada dan ngga ada bedinde dengan anak balita 2 orang (hahahah,ngepel dan ngejar 2 krucil itu mandi juga bikin lemak pergi tuh)
So far, emang signfikan perubahannya, waist line gue udah ilang 10 cm, lingkar paha 5 cm
berat badan…manyan 6-7 kg lemak hilang :-D.
gue bisa (agak) berlenggak lenggong bagai peragawati panggung 17-an dengan baju lama gue — yang emang dulunya rada gede. heheheh
😉
Target gue ngga muluk siy, cuma satu
“bisa ngumpet dibalik si De 😀
*abis ini manusia2x jahanam itu pasti menghina gue*

masalahnya neh, baju gue yang sekarang kedodoran semua (cieh), dan belum semua baju lama muat lagi.
ugh.

Tapi yang bikin gue rada GR, di kantor kalo pas pas-an sama orang yang ngga satu divisi
“ky, loe kurusan ya..?.”
“ah, masa seh, bikin aku GR deh” (dengan inotasi manis manja pengen disilet)
“iya bener”
“iya siy…” kedip kedip mata kelilipan
dan begitu seterusnya dan begitu seterusnya apabila ketemu orang dari divisi lain/yang tidak tiap hari ketemu.
Ya, namanya perusahaan ini terdiri dari berlantai-lantai…belum tentu ketemuan tiap hari juga.
Akhirnya sekarang banyak dari rekan-rekan gue berbondong bondong daftar di gym yang sama, yang sebagian dari mereka ngomong ke Personel Trainee-nya ;
“Gue pengen perutnya kecil kayak Kiky ya”
Pokoknya I was the talk deh, kalo lagi bicara tentang proposional badan. Taelah….boleh dong gue GR, secara bukan seleb di kantor. ;).

eniwei bus way,
jadi tuh ceritanya, pas gue training kemaren, ada kelas lain juga yang diselenggarakan di Training Centre kantor. Nama trainingnya : (nama bank gue) Retirement Program, training/kelas buat karyawan yang mau pensiun. GUe ketemu salah satu “guru” gue waktu gue masih jadi Manajemen Trainee di kantor ini. Dia dari cabang di Surabaya.

Flash back sebentar, waktu jadi Manajemen Trainee kita diputar-putar, belajar teori di kelas, dan prakteknya untuk membuktikan aplikasi teori atau cara kerjanya belajarnya di cabang, ngga cuma di Jakarta, tapi di kota besar di Pulau Jawa seperti Bandung, Semarang dan Surabaya. Kebetulan dulu gue dapat di Surabaya.

Surprise juga ketemu beliau, selama kerja di sini, kami hanya bertemu 2 kali setelah saya jadi karyawan. Sekali waktu membantu tim audit di Surabaya (waktu itu saya hamil kevin 5 bulan), dan sekali sekilas di Kantor Pusat.
Setelah berbasa basi sebentar, mas Doni, begitu saya memanggil blio (di kantor gue isitlah “Pak” cuma ada 2 kemungkinan :
1. direksi
2. satpam), nyeletuk :

ini, kamu hamil anak keberapa Ky?”

ugh…..

Advertisements