Movie Review : Cek Toko Sebelah

Kayaknya gw udah lama ngga nulis review di blog. Kebanyakan galau :D.

Gw kan suka banget ya film Drama Comedy Thailand, apalagi dari produksi GTH macam Bangkok Traffic Love Story, Hello Stranger, ATM, terakhir yang gw nonton I FIne, thank you, love you . Yang terakhir gw nonton, streaming gitu, terjemahannya jelek. Jadi aja garing jatuhnya. Padahal kalau gw baca review orang-orang sih…bodor pisan!

Gw suka film2x Thailand tersebut,  karena menurut gw ngga lebay, mirip keseharian masyarakat sana yang mendekati kultur orang Indonesia juga NO fancy make up, rumah tinggal biasa aja, dan lain lain…dan lain lain. (sok tau aja sih ini, secara belum pernah tinggal di Thailand).

Anyway, setelah baca status path adek ipar gw, adek gw, bahkan sepupu ipar (blio nikah sama adek sepupu gw maksudnya), pada komen film Cek Toko Sebelah ini bagus banget. Apalagi ada anaknya presiden sebagai cameo. Aslik…pengen nonton.

 

cek_toko_sebelah

Gw sih ngga ngikutin ya, sepak terjang Ernest Perkasa ini. Gw cuma tau dia stand up comedian, pernah juga diributin di twitter ntah karena dia nginjak foto tokoh politik siapalah. Lupa-lupa inget gw (malas juga googling!)

Anyway, ternyata emang benar tuh kata adek-adek gw. Film ini berkesan banget! Dari nyengir, ketawa ngakak, terharu, nangis berlinang air mata bisa diulang sampe 18x dalam satu film. Dari semua film Comedy Thailand yang gw suka, KALAH sama film ini! 😀

Apaalagi setting ceritanya Indonesia banget. Judulnya aja Indonesia banget menurut gw.

 Cerita Engko Afuk — etnis Tionghoa—, yang punya toko kelontong buat supplai warung-warung kecil ataupun masyarakat sekitar dia usaha. Siapa sih yang ngga familiar dengan kondisi itu selama loe tinggal di Indonesia? Jaman gw SD, gw sekolah di Sekolah Katholik yang 95% siswanya Etnis Tiongha, banyak banget temen gw yang Popo/Kukung/Papinya punya toko kelontong, pas liburan sekolah mereka harus bantuin jaga toko. Ngga semua orang Indonesia keturunan Tiongha tuh anak cucu Eka Tjipta, Katuari (wings Group), Hartono (Djarum), etc. Banyak dari mereka sama rakyat jelata juga kayak kita-kita. Dan ini ditampilkan di film, mereka suka ngumpul sekalian taruhan, misalnya.

Sinopsis cerita sih banyak beredar lah ya…bisa baca sendiri. Fokus cerita /tokoh utama emang ke Erwin sih, tapi my favorites line from the movie justru keluar dari adegannya Yohan.

  • Waktu Yohan yang lagi boncengin Ayu hampir tabrakan dengan mobil, Yohan yang ceritanya temperamen ngamuk ke yang nabrak. Yohan lalu teriak, “Emang negara punya bapak loe, apa?” Keluarlah sosok yang nabrak itu yang pasti loe bikin at least nyengir. ====> Indonesia banget ini, both makian maupun muka yang nabrak =)). Harus liat sendiri, ngga lucu kalo diceritain.

 

  • Waktu Yohan terpaksa pinjem duit ke bapaknya bikin hati gw greges2x gimana gitu. Gw inget, gw terpaksa melakukan hal yang sama ke bokap gw. Ada 2 yang harus gw kasih makan sama sekolahin, sampai bayar asisten gw  udah malas,  mending gw kerjain sendiri, budgetnya buat yang lain!  Pas Yohan dapat imbalan kerja, dia datang ke toko bapaknya. Terus bapaknya bilang (tanpa liat muka Yohan, karena ceritanya mereka ngga akur) “Simpan aja buat kamu. Uang orang tua buat siapa lagi kalo bukan buat anaknya” ==> maknyess banget kan….ucapan persis sama dikeluarkan orang tua gw.

 

  • Waktu Ayu, istri Yohan bilang pengen pindah ke Jogja buat bikin toko kue, tapi lokasi toko itu punya mantan pacarnya Ayu tanpa Ayu harus bayar sewa. Yohan bilang “Yang berkewajiban untuk mewujudkan mimpi kamu tuh saya, bukan orang lain”  ===> huahhh….meleleh aku meleleh….
  • Waktu Yohan dan gang judinya ngumpul. Yohan sempat curhat, toko bapaknya dikasih ke Erwin. bla bla bla…temen-temannya ngomong “Biar loe Cina Miskin ngga punya toko, kita tetep mau kok temenan sama elo” ==> sianjisss…kocak bener pas ini….gw paling suka adegan mereka ngumpul-ngumpul sekalian taruhan/judi, makan indomie, becanda garing, dll. Acara kumpul-kumpulnya Indonesia banget lah….

What I love about the movie:

  • Film ini ceritain banget perjuangan orang tua buat anak-anaknya dan pentingnya keluarga. Bait lagu “Harta yang paling berharga, adalah keluarga…” (pada ingat ngga sama nih lagu? Si Erwin dan seketaris boss sih ngga tau…hahahah. Anyway, bait lagu ini diulang berkali kali sama bosnya Erwin dengan suara cemprengnya.
  • Yohan dan Ayu, dengan segala keterbatasan, saling sayang namun ngga ada adegan mesra norak gimanalah selama film ini. Padahal mereka (ceritanya) suami istri.
  • Gw pernah bilang sama temen gw orang asing, dia belum pernah ke Indonesia. dari Australi cuma ke MY terus Thailand.  Gw bilang ke dia, intinya, loe kalo ke sini (Indonesia), even baru pertama kali dan ngga ngerti bahasa Indonesia, loe pasti tau bedanya orang dari Indonesia bagian barat sama yang dari bagian timur. Ada banget di film ini. Kaya rayanya negeri ini….

 

Wajib tonton, pakai banget!!!!

Advertisements

10 thoughts on “Movie Review : Cek Toko Sebelah

  1. Si supir taksi cameo yg gak diduga2 hahhaa..
    Pokoknya keren bgt sm film ini, si Ernest emang jenius bikin film ini apik bgt.. Tiba2 nangis, blm kelar apus airmata udh ketawa lagi.. Ahhh dapet deh semuanyaaa..

  2. review lo ini sukses membuat gw menyeret suami ke bioskop & nonton ini film, berakhir dg nangis & ketawa bareng pas nonton, thanks for the review, ky 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s